MSDM 1

· Uncategorized
Authors

 

Chapter  I

HUMAN RESOURCE MANAGEMENT :

CONCEPT, ENVIRONMENT, STRATEGY AND LAW.

 

 

 

Unsur-unsur Manajemen, yaitu :

Men; Money; Method; Materials; Machine dan Market.

 

Fungsi Manajemen :

Planning; Organizing; Staffing; Directing; dan Controlling.

 

Definisi MSDM dan Manajemen Personalia

  1. 1.       Edwin B. Flippo :

Manajemen Personalia adalah : perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengendalian dari pengadaan pengembangan, kompensasi, pengintegrasian, pemeliharaan dan pemberhentian karyawan, dengan maksud terwujudnya tujuan perusahaan, individu, karyawan dan masyarakat.

  1. 2.       Michel J. Jucius :

Manajemen Personalia adalah lapangan manajemen yang bertalian dengan perencanaan, pengorganisasian dan pengendalian bermacam-macam fungsi pengadaan, pengembangan, pemeliharaan dan pemanfaatan tenaga kerja sedemikian rupa sehingga :

  1. Tujuan untuk apa perkumpulan didirikan dan dicapai secara efisien dan efektif.
  2. Tujuan semua pegawai dilayani sampai tingkat yang optimal.
  3. Tujuan masyarakat diperhatikan dan dilayani dengan baik.
  4. 3.       Gary Dessler :

Manajemen Sumber Daya Manusia adalah kebijakan dan praktik yang dibutuhkan seseorang untuk menjalankan aspek “orang” atau sumber daya manusia dari posisi seorang manajemen, meliputi perekrutan, penyaringan, pelatihan, pengimbalan dan penilaian.

  1. 4.       T. Hani Handoko :

Manajemen Sumber Daya Manusia adalah : penarikan, seleksi, pengembangan, pemeliharaan dan penggunaan sumber daya manusia untuk mencapai baik tujuan-tujuan individu maupun organisasi.

 

KESIMPULAN :

  1. 1.        Fokus kajian MSDM adalah masalah tenaga kerja manusia yang diatur menurut urutan fungsi-fungsinya, agar efektif dan efisien dalam mewujudkan tujuan perusahaan, karyawan dan masyarakat.
  2. 2.        Karyawan adalah perencana, palaku dan selalu berperan aktif dalam setiap aktifitas perusahaan.
  3. 1.        Pengusaha; sebagai investor modal bagi perusahaan.
  4. 2.        Karyawan; menetapkan rencana, sistem, proses dan tujuan yang ingin dicapai.
    1. Karyawan operasional adalah setiap orang yang secara langsung harus mengerjakan sendiri pekerjaannya sesuai dengan perintah atasan.
    2. Karyawan manajerial adalah setiap orang yang berhak memerintah bawahannya untuk mengerjakan sebagaian pekerjaannya dan dikerjakan sesuai dengan perintah. Karyawan manajerial dibedakan atas :

Komponen MSDM dibedakan atas

Ü      Manajer lini : manajer yang diberi wewenang untuk mengarahkan pekerjaan bawahan dan bertanggung jawab untuk mencapai tujuan-tujuan organisasi.

Ü      Manajer staf : manajer yang membantu dan menasehati manajer lini.

  1. 3.       Pemimpin atau Manajer adalah seseorang yang mempergunakan wewenang dan kepemimpinannya untuk mengarahkan orang lain serta bertanggung jawab atas pekerjaan orang tersebut dalam mencapai suatu tujuan.

 

Persamaan dan Perbedaan manajemen personalia dan manajemen SDM adalah :

  1. Persamaan manajemen Personalia dan MSDM adalah keduanya merupakan ilmu yang mengatur unsur manusia dalam suatu organisasi, agar mendukung terwujudnya tujuan.
  2. 2.       Perbedaannya :
    1. MSDM dikaji secara makro (: tidak hanya menyangkut suatu proses dan sistem saja, tetapi secara psikologi dan perilaku karyawannya) dan Manajemen personalia dikaji secara mikro.
    2. MSDM menganggap bahwa karyawan adalah asset (kekayaan) utama organisasi, jadi harus dipelihara dengan baik. Manajemen personalia adalah menganggap karyawan adalah faktor produksi, jadi harus dimanfaatkan secara produktif.

 

Berbagai pendekatan dalam manajemen SDM.

  1. 1.        Pendekatan SDM, yaitu martabat dan kepentingan hidup manusia hendaknya tidak diabaikan agar kehidupan karyawan layak dan sejahtera.
  2. 2.        Pendekatan Manajerial, yaitu manajemen personalia adalah tanggung jawab setiap manajer, jadi prestasi kerja dan kehidupan kerja setiap karyawan tergantung pada atasan langsungnya.
  3. 3.        Pendekatan Sistem, yaitu suatu sistem yang terbuka dan terdiri dari bagian-bagian yang saling berhubungan karena masing-masing saling mempengaruhi dan dipengaruhi lingkungan eksternal.
  4. 4.        Pendekatan Proaktif, yaitu meningkatkan kontribusinya kepada para karyawan, manajer dan organisasi melalui antisipasinya terhadap masalah-masalah yang akan timbul.

 

Manajer SDM dan departemennya menjalankan 3 fungsi utama, yaitu :

  1. Manajer menggunakan wewenang lini dalam unit dan mengimplikasikan wewenang dimana saja dalam organisasi.
  2. Manajer menggunakan fungsi koordinasi untuk memastikan bahwa sasaran dan kebijakan SDM organisasi dikoordinasi dan diimplementasikan.
  3. Manajer memberi berbagai layanan staf kepada manajemen lini.

 

Fungsi-fungsi MSDM

 

Edwin B. Flippo

Dale Yorder

T. Hani Handoko

Gary  Dessler

Malayu S.P. Hasibuan

  1. 1.    Planning
  2. 2.    Organizing
  3. 3.    Directing
  4. 4.    Controlling
  5. 5.    Procurement
  6. 6.    Development
  7. 7.    Compensation
  8. 8.    Integration
  9. 9.    Maintenance

10. Separation

  1. Staffing

w Recruitment

w Selection

w Promotion

w Placement

  1. 2.    Employee, Development & Training
  2. 3.    Labour Relation
  3. 4.    Wage & Salary Administration
  4. 5.    Employee, Benefit & Service
  5. 6.    Research including Merriment of Record
  6. 1.   Penarikan
  7. 2.   Seleksi
  8. 3.   Pengembangan
  9. 4.   Pemeliharaan
  10. 5.   Penggunaan
 
  1. 1.   Recruitment
  2. 2.   Selection
  3. 3.   Training
  4. 4.   Compensation
  5. 5.   Job analysis
  6. 6.   Development

 

  1. 1.   Planning
  2. 2.   Organizing
  3. 3.   Directing
  4. 4.   Controlling
  5. 5.   Procurement
  6. 6.   Development
  7. 7.   Compensation
  8. 8.   Integration
  9. 9.   Maintenance
  10. 10.                 Disciplines
  11. 11.                 Separation

 

Perubahan-perubahan dalam lingkungan MSDM menuntut SDM untuk memainkan peranan yang lebih utama dalam organisasi, yang mencakup :

  1. Keragaman angkatan kerja yang terus tumbuh.
  2. Perubahan tehnologi yang cepat.
  3. Globalisasi.
  4. Perubahan-perubahan dalam dunia kerja, seperti pergeseran kearah masyarakat jasa dan tekanan yang terus berkembang pada pendidikan dan modal manusia.

 

Perubahan peran dari MSDM dalam menyesuaikan diri dengan trend-trend yang terjadi saat ini, yaitu :

  1. SDM dan Pendorong produktivitas, artinya adalah dalam menciptakan suatu keunggulan kompetitif dan efisiensi dan efektifitas organisasi.
  2. SDM dan Ketanggapan, organisasi harus tanggap terhadap inovasi produk dan perubahan tehnologis.
  3. SDM dan Jasa, artinya gunakanlah praktik-praktik SDM yang progresif untuk membangun komitmen dan semangat kerja karyawan.
  4. SDM dan Komitmen karyawan, artinya memberikan perhatian terhadap perlakuan adil atas keluhan-keluhan dan hal-hal disipliner karyawan.
  5. SDM dan Strategi Perusahaan, artinya bahwa SDM tanggap terhadap perubahan-perubahan lingkungan yang terjadi, sehingga dibutuhkan pembentukan tim kerja yang setia dan trampil dalam menyusun strategi perusahaan.

 

Hubungan antara strategi dalam perusahaan multibisnis dapat dirumuskan dalam 3 tipe, yaitu :

  1. Strategi korporasi : untuk mengidentifikasi ramuan bisnis yang akan dimasuki perusahaan.
  2. Strategi bersaing tingkat bisnis : mengidentifikasi bagaimana masing-masing bisnis perusahaan akan bersaing.
  3. Strategi fungsional : mengidentifikasi bagaimana manufacturing, penjualan dan fungsi lain dari unit akan menyumbangkan kepada strategi bisnis.

 

Sifat dari perencanaan strategis, yaitu :

  1. Membangun keunggulan bersaing : strategi bersaing mengarah kepada suatu posisi yang mampu-laba dan mampu-dukung berhadapan dengan kekuatan yang menentukan persaingan industri.

Ada 3 strategi untuk menciptakan keunggulan kompetitif (Michael Porter) :

w       Overall cost leadership : perusahaan berusaha menjadi pemimpin biaya rendah.

w       Differentiation : perusahan berupaya untuk menjadi unik dalam industrinya sepanjang dimensi yang secara luas dihargai pembeli.

w       Focus : perusahaan berupaya untuk mencari niche market yang belum dilayani oleh pesaing.

  1. SDM sebagai keunggulan bersaing : perusahaan berupaya untuk memperoleh angkatan kerja yang bermutu tinggi.

 

Faktor-faktor lingkungan dalam keputusan personalia, yaitu :

  1. 1.        Lingkungan Eksternal organisasi, yaitu

(a).       Tantangan Teknologi; bertdampak melalui 2 cara : (1). Dampak yang merubah industri secara keseluruhan, misal kemajuan transportasi dan komunikasi meningkatkan mobilitas angkatan kerja. (2). Otomatisasi, misalnya penggunaan komputer dalam perusahaan.

(b).       Tantangan Ekonomi; perubahan ekonomi berdampak pada  : permintaan akan karyawan baru, tumbuh dan berkembangnya program-program pelatihan. Dari perubahan tersebut berdampak pada perusahaan adalah peningkatan kerja, penawaran benefit yang baik, dan perbaikan kondisi kerja.

(c).       Keadaan Politik dan Pemerintah; misalnya kebijakan pemerintah tentang UMP (upah minimum propinsi), keputusan tentang PHK, dan lainnya.

(d).      Tantangan Demografis; misalnya perubahan tingkat pendidikan, umur, persentase penduduk yang termasuk angkatan kerja.

(e).       Kondisi Geografis; misalnya perusahaan yang berlokasi di daerah terpencil, akan mempengaruhi tingkat kompensasi karyawan.

(f).        Kondisi Sosial Budaya; misalnya banyaknya partisipasi tenaga kerja wanita, banyaknya orang dengan mudah memperoleh pendidikan.

(g).       Pasar Tenaga Kerja; ada 3 faktor yang mempengaruhi kegiatan pemenuhan kebutuhan personalia perusahaan, yaitu : (1). Reputasi perusahaan dimata angkatan kerja, (2). Tingkat pertumbuhan angkatan kerja, (3). Tersedianya tenaga kerja dengan pengetahuan dan ketrampilan yang dibutuhkan.

(h).      Kegiatan-Kegiatan Para Pesaing; misalnya pembajakan para manajer, kenaikan gaji/tahun di suatu bank akan berpengaruh pada bank-bank lainnya.

  1. 2.        Lingkungan Internal Organisasi, yaitu :

(a).       Karakter Organisasi, adalah : produk semua ciri organisasi : orang-orangnya, tujuan-tujuannya, struktur organisasi, tehnologi, peralatan yang digunakan, kebijakan, ukuran, umur, keberhasilan dan kegagalannya. Jadi, dalam kegiatan-kegiatan personalia harus disesuaikan dengan karakter tersebut.

(b).       Serikat Karyawan; mempunyai tantangan nyata bagi organisasi yang memiliki organisasi buruh, dan tantangan potensial bagi yang tidak memiliki serikat karyawan. Dalam perusahaan yang mempunyai serikat karyawan, manajemen dan serikat mengadakan perjanjian kerja yang mengatur berbagai prasyarat kerja.

(c).       Sistem Informasi mengenai data-data yang menyangkut karyawan perusahaan secara terinci.

(d).      Perbedaan Individual Karyawan; misal perbedaan kepribadian, phisik, bakat dan intelegensia.

(e).       Sistem Nilai Manajer dan Karyawan; misalnya time-off, scheduling kerja, atau disain kerja.

 

Dalam menghadapi tantangan-tantangan lingkungan organisasi, manajemen personalia dan SDM dapat mengambil langkah-langkah sebagai berikut :

  1. Memonitor lingkungan, untuk mengidentifikasi perubahan variabel lingkungan.
  2. Mengevaluasi dampak perubahan lingkungan.
  3. Mengambil tindakan-tindakan proaktif dari perubahan lingkungan yang terjadi
  4. Mendapatkan dan menganalisa umpan balik.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Pentingnya Tindakan-Tindakan Peluang Kerja Yang Sama

Tindakan

Apa Yang Dilakukan

Title VII of 1964 Civil Rights Act, saat diamandemenkan

Melarang diskriminasi karena ras, warna kulit, agama, jenis kelamin, negara asal; dilembaga EEOC (: Equal Employment Opportunity Commission / Komisi Peluang Kerja yang Sama)

Executive orders

Malarang diskriminasi employment oleh majikan dengan kontrak federal senilai lebih dari  $10.000 (dan subkontraktor mereka); mendirikan kantor pelaksanaan federal; menuntut tindakan program afirmatif

Federal Agency Guidelines

Menunjukkan kebijakan yang meliputi diskriminasi berdasarkan jenis kelamin, negara asal dan agama, juga prosedur seleksi karyawan; sebagai contoh menuntut keabsahan tes.

Keputusan pengadilan tinggi : Griggs vs. Duke power Co.

Aturan tentang persyaratan pekerjaan harus dikaitkan dengan keberhasilan pekerjaan; bahwa diskriminasi itu tidak perlu terlalu jelas terbukti; bahwa pengajuan bukti ada pada pihak majikan untuk membuktikan bahwa kualifikasi itu sah.

Equal Pay Act of 1963

Undang-undang pembayaran untuk pria dan wanita yang sama yang mejalankan pekerjaan yang sama.

Age Discrimination in Employment  Act of 1967

Malarang diskriminasi terhadap seseorang yang berusia 40 th atau lebih dibidang pekerjaan apa pun karena usia

UU lokal & negara bagian

Sering mencakup organisasi yang terlalu kecil untuk dicakup undang-undang federal.

Vocational Rehabilitation Act of 1973

UU menuntut tindakan afirmatif untuk mempekerjakan dan mempromosikan orang-orang cacat  yang memenuhi persyaratan dan melarang diskriminasi terhadap orang-orang yang cacat.

Pregnancy Discrimination Act of 1978

Undang-undang melarang diskriminasi dalam pekerjaan terhadap wanita hamil, atau yang dalam kondisi terkait.

“Vietnam Era Veterans” Readjusment Assistance Act of 1974

Undang-undang menuntut tindakan afirmatif dalam pekerjaan untuk para veteran era perang Vietnam.

Ward Cove Vs Atonio Patterson Vs McLean Credit Union

Mempersulit pembuktian sebuah kasus tentang yang tidak sah terhadap seorang majikan.

Martin Vs Wilks

Memungkinkan tingkat persetujuan diserang dan dapat membawa efek yang mengerikan pada program tindakan afirmatif tertentu

American With Disabilities Act of 1990

Memperkuat kebutuhan akan paling banyak majikan untuk menciptakan akomodasi yang layak karyawan penyandang cacat ditempat kerja; melarang diskriminasi.
Civil Rights Act of 1991
Membalikkan keputusan Wards Cove, Patterson dan Martin; pengajuan bukti dikembalikan pada majikan  dan mengizinkan kerugian uang kompensasi dan punitif untuk diskriminasi.

 

Peluang kerja yang sama (equal employment opportunity / EEO) Vs Tindakan afirmatif.

  1. Peluang kerja yang sama bertujuan untuk memastikan bahwa siapa saja, lepas dari ras, warna kulit, jenis kelamin, agama, negara asal, atau usia memiliki pekerjaan yang sama berdasarkan pada kualifikasinya.
  2. Tindakan afirmatif berlangsung melebihi ‘EEO’ dengan menuntut majikan untuk melakukan suatu upaya tambahan untuk mempekerjakan dan mempromosikan mereka dalam kelompok yang dilindungi, yang mencakup dalam perekrutan, penyewaan, promosi dan kompensasi)

 

Delapan langkah dalam sebuah tindakan afirmatif (berdasarkan usulan EEOC), yaitu :

  1. Mengeluarkan kebijakan tertulis mengenai peluang kerja yang sama.
  2. Mengangkat seorang pejabat puncak yang diberi wewenang tentang tindakan afirmatif.
  3. Mengumumkan kebijakan.
  4. Mensurvei pekerjaan minoritas dan wanita sekarang.
  5. Mengembangkan tujuan dan jadwal.
  6. Mengembangkan dan mengimplementasikan program khusus untuk mencapai tujuan.
  7. Menetapakan sebuah audit internal dan sistem laporan.
  8. Mengembangkan dukungan dari program-program di dalam perusahaan dan masyarakat.

 

Dalam rencana merancang tindakan afirmatif terdapat 2 strategi dasar, yaitu :

  1. Good Faith Effort Strategy, yaitu : strategi employment yang diupayakan pada mengubah praktik yang telah menyumbang pada masa lampau untuk menghilangkan atau memanfaatkan kelompok yang dilindungi. Misalnya : memberikan program latihan bagi kelompok minoritas agar dapat bersaing, atau memberikan jasa pengasuh anak kecil bagi wanita yang melakukan kerja lembur.
  2. Quota strategy, yaitu strategi employment mengarahkan pada memadatkan hasil yang sama seperti strategi upaya keyakinan yang baik melalui pembatasan tertentu dalam mempekerjakan dan mempromosikan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Chapter  II

J O B   A N A L Y S I S

 

 

 

Definisi analisis jabatan.

Analisis jabatan adalah : prosedur untuk menetapkan tugas dan tuntutan ketrampilan dari suatu jabatan dan orang macam apa yang akan dipekerjakan untuk itu.

 

Analisa jabatan menghasilkan informasi tentang tuntutan jabatan, yang selanjutnya digunakan untuk mengembangkan :

  1. 1.       Uraian jabatan adalah : suatu daftar tugas-tugas, tanggung-jawab, hubungan laporan, kondisi kerja, dan tanggung-jawab ke penyelia suatu jabatan.
  2. 2.       Spesifikasi jabatan adalah : suatu daftar dari “tuntutan manusiawi” suatu jabatan yakni : pendidikan, ketrampilan, kepribadian dan lain-lain yang sesuai.
  3. 3.       Desain pekerjaan adalah : fungsi penetapan kegiatan-kegiatan kerja seorang individu atau sekelompok karyawan secara organisasional berdasarkan pada pemenuhan kebutuhan organisasi, teknologi dan keprilakuan.

 

Kegunaan dari informasi analisis jabatan :

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Langkah-langkah dalam analisis jabatan :

  1. Menentukan penggunaan hasil informasi analisis jabatan, misal untuk evaluasi jabatan / rekrutmen.
  2. Mengumpulkan informasi tentang latar belakang (:bagan organisasi / proses, uraian kerja).
  3. Menyeleksi muwakal (:orang yang akan diserahi) jabatan yang akan di analisis.
  4. Mengumpulkan informasi analisis pekerjaan, misalnya aktivitas pekerjaan, perilaku karyawan, kondisi kerja.
  5. Meninjau informasi dengan pihak-pihak yang berkepentingan, misalnya hakikat dan fungsi pekerjaan.
  6. Menyusun uraian pekerjaan dan spesifikasi jabatan.
  7. Meramalkan / memperhitungkan perkembangan perusahaan, misalnya perluasan pekerjaan, atau penyederhanaan pekerjaan.

 

Ada 5 tehnik yang di gunakan untuk pengumpulan data analisis jabatan :

  1. Observasi, yaitu : pengamatan visual secara langsung terhadap karyawan selam mereka melakukan tugas-tugasnya.
  2. Wawancara langsung dengan karyawan.
  3. Questioner , yaitu dengan cara memberikan daftar pertanyaan kepada karyawan.
  4. Buku harian (diary/ logs) peserta, yaitu daftar harian yang dibuat karyawan mengenai setiap kegiatan yang didalamnya mereka terlihat, lengkap dengan waktu dari setiap kegiatan yang terjadi.
  5. Kombinasi, maksudnya adalah menggunakan lebih dari satu tehnik untuk mengumpulkan data.

 

Dalam uraian jabatan memuat tentang :

  1. Identitas jabatan, misalnya nama jabatan secara spesifikasi.
  2. Ringkasan jabatan, memuat tentang fungsi dan kegaiatan utamanya.
  3. Hubungan, tanggung jawab, dan kewajiban
  4. Wewenang dari pemegang jabatan.
  5. Standar kinerja.
  6. Kondisi kerja dan lingkungan fisik.
  7. Spesifikasi jabatan.

 

Elemen-elemen desain pekerjaan, yaitu :

  1. Elemen organisasional (menyangkut tentang efisiensi), yaitu :

w      Pendekatan mekanistik, berupaya mengidentifikasi setiap tugas agar dapat diatur untuk meminimumkan waktu dan tenaga para karyawan.

w      Aliran kerja; tergantung pada produk / jasa, biasanya menentukan urutan dan keseimbangan pekerjaan-pekerjaan.

w      Praktek-praktek kerja, yaitu : cara-cara pelaksanaan kerja yang ditetapkan.

  1. Elemen lingkungan, yaitu :

w      Kemampuan dan tersedianya karyawan, misalnya walaupun pengangguran tinggi, banyak yang tidak diisi, karena tidak tersedia karyawan yang berkemampuan tersebut.

w      Berbagai pengharapan, misalnya karyawan yang berpendidikan tinggi mempunyai harapan lebih tinggi.

  1. Elemen keprilakuan, yaitu :

w      Otonomi, yang berarti mempunyai tanggung-jawab atas apa yang dilakukan.

w      Variasi pekerjaan.

w      Identitas tugas.

w      Umpan balik.

Chapter   III

R E K R U I T M E N T  and  S E L E C T I O N

 

Definisi rekruitment dari para ahli :

Werther and Davis

T. Hani Handoko
Malayu SP. Hasibuan

“merupakan suatu proses penemuan dan penerimaan dari pelamar-pelamar yang cakap untuk menempati suatu posisi jabatan. Proses dimulai ketika perekrut mencari dan berakhir ketika mereka menerima surat lamaran.”

“Rekrutmen adalah proses mencari, menemukan dan menarik para pelamar yang kapabel untuk dipekerjakan dalam dan oleh suatu organisasi.” “Proses penarikan, seleksi, penempatan, orientasi dan induksi untuk mendapatkan karyawan yang efektif dan efisien untuk membantu tercapainya tujuan perusahaan.”

Kesimpulan :

Rekrutmen adalah aktivitas-aktivitas organisasi yang mempengaruhi sejumlah dan berbagai tipe pelamar yang melamar suatu pekerjaan dan apakah pelamar menerima pekerjaan yang ditawarkan tersebut.

 

Untuk memilih, menarik dan memperoleh tenaga kerja dari dalam dan dari luar perusahaan, dipengaruhi oleh berbagai variabel adalah :

  1. Pengaruh kebijaksanaan penarikan terhadap sikap dan tindakan para karyawan perusahaan.
  2. Tingkat spesialisasi yang diinginkan dari para karyawan.
  3. Partisipasi yang diinginkan dari para karyawan.
  4. Diterimanya prinsip senioritas.
  5. Mobilitas manajer dalam usaha memajukan perusahaan.

 

Tujuan dari rekrutmen adalah :

Menyediakan kelompok calon tenaga kerja yang cukup banyak agar manajer dapat memilih karyawan yang mempunyai kualifikasi yang mereka perlukan. Sony secara konsisten mencari insinyur berbakat terbaik pada umumnya, dan mencari orang untuk mengisi lowongan khusus dalam organisasi.

 

Metode  Rekruiting

1.             Metoda rekrutmen internal.

  1. Job posting dan job bidding.

Job posting adalah suatu prosedur untuk memberikan informasi kepada karyawan tentang adanya posisi yang lowong dalam organisasi/perusahaan.

Job bidding adalah teknik/mekanisme yang memberikan kesempatan kepada para karyawan yang percaya bahwa mereka memiliki kualifikasi yang dibutuhkan-untuk melamar posisi yang lowong.

  1. Referensi pegawai lama.
  2. Rencana suksesi/penggantian.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam perekrutan internal :

  1. Penempatan dan Penawaran Pekerjaan.
  2. Promosi dan Transfer.
  3. Kenalan Tenaga Kerja Lama.
  4. Merekrut Mantan Karyawan dan Mantan Pelamar.

 

2.   Metode eksternal rekruitment

Penyediaan Tenaga kerja

1. Walks-in

2. Penyerahan tenaga kerja

3. Iklan.

Referral Sources

 

1. Dep. Tenaga Kerja

2. Perusahaan Tenaga kerja Ahli

3. Perusahaan pencari tenaga ahli

 

Lembaga Lainnya

 

1. Lembaga pendidikan

2. Asosiasi Profesional

4. Organisasi tenaga kerja

5. Program Pemerintah (BLKI)

6. Operasi di militer

Miscellaneous

 

1. Temporary help firms

2. Tenaga kerja kontrak

4. Magang

5. Tenaga Kerja Indonesia         .

Rekrutmen eksternal dilakukan bila organisasi :

  1. Perlu mengisi jabatan-jabatan entry-level.
  2. Memerlukan keahlian atau keterampilan yang belum dimiliki.
  3. Memerlukan pekerjaan dengan latar belakang yang berbeda untuk mendapat ide-ide baru.

 

Framework For Procurement

Menurut Edwin B. Flippo.

 

KERANGKA PENARIKAN TENAGA KERJA

ê

Program Penarikan                                                                                            Ramalan Penjualan                                                                                                             Analisa Jabatan

                                                                                                                                                                                                                    ê                                                                                                                                                        ê

                                                                                                                                                                                Analisa Beban Kerja                                                                                           Deskripsi Jabatan

    ê                                                                                                                                                      ê

Para Pelamar                                                                                                           Kebutuhan Tenaga Kerja                                                                                Spesifikasi Jabatan

ê

PENYARINGAN

ê

 

INDIVIDU

PELAMAR

PERUSAHAAN

Formulir lamaran

Referensi referensi

Wawancara

Berbagai Test

Pemeriksaan kesehatan

 

 

 

INDUKSI

(Pengenalan pada pekerjaan)

 

Kriteria keberhasilan proses rekrutmen :

  1. Jumlah pelamar.
  2. Jumlah panggilan/penawaran.
  3. Jumlah yang diterima.
  4. Jumlah penempatan yang berhasil.

 

Cara-cara singkat untuk menilai kemampuan seseorang yang disebut sebagai : Pseudosciences (ilmiah semu). Diantaranya adalah :

  1. 1.       Phrenologi : menilai kualitas dengan melihat bentuk kepala.
  2. 2.       Physiognomy : menilai dengan memperhatikan bentuk muka.
  3. 3.       Astrology : menilai dengan memperhatikan bentuk kelahiran, misalnya zodiac kelahiran.
  4. 4.       Pegmentation : menilai dengan memperhatikan bentuk dan warna rambut, misalnya rambut kuning (blonde) bersifat agresif, positif dan dominan.
  5. 5.       Graphology : menilai dengan memperhatikan tulisan tangan.

 

Prosedur Pemilihan Tenaga Kerja.

  1. Wawancara pendahuluan; wawancara ini biasanya singkat dan berusaha untuk mengurangi para pelamar yang nyata-nyata tidak memenuhi syarat. Pada tahap ini sudah dinilai dari penampilan dan kemampuan berbicara.
  2. Pengisian formulir / blangko lamaran; dimaksudkan untuk memperoleh informasi dan data dari si pelamar.
  3. Referensi; penggunaan surat referensi masih menjadi bahan perdebatan. Namun, pada umumnya referensi yang dipergunakan adalah : referensi tentang karakter; pekerjaan dan sekolah.
  4. Tes psikologi; sifatnya sangat kompleks sehingga untuk perusahaan kecil tidak digunakan tapi biasanya pada perusahaan besar.
  5. Wawancara; biasanya perusahaan pada tahap ini melakukan cara yang disebut “diskusi kelompok dan kepemimpinan”. Pada diskusi tersebut para pelamar dikumpulkan dalam satu ruang, kemudian diberikan persoalan dan kemudian diamati oleh tim penilai cara mereka memecahkan masalah tersebut.
  6. Persetujuan atasan langsung; Tahapm ini diperlukan untuk disesuaikan dengan prinsip hubungan line dan staff yang memungkinkan supervisor menerima atau menolak pelamar tersebut.
  7. Pemeriksaan kesehatan; dilakukan oleh dokter, baik dari dalam atau dari luar perusahaan. Hal ini untuk menghindari diterimanya karyawan yang sakit-sakitan.
  8. Induksi atau orientasi.

 

Proses seleksi adalah :

Serangkaian langkah kegiatan yang digunakan untuk memutuskan apakah pelamar diterima atau tidak.

Dalam banyak departemen personalia, penarikan dan seleksi biasanya disebut employment function.

Faktor-faktor lingkungan yang mempengaruhi proses seleksi adalah :

  1. Hukum/peraturan,
  2. Kecepatan pengambilan keputusan,
  3. Hirarki organisasi,
  4. Jumlah pelamar atau pasar tenaga kerja,
  5. Jenis organisasi (swasta, pemerintah, organisasi nirlaba),
  6. Masa percobaan.

 

 

       

                        Masukan-Masukan

Orientation

Training

Development

Carier Plan

Evalusi prestasi

Compensation

Perjanjian Kolektif

Pengawasan Personalia

 

Seleksi

Analisis Jabatan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ketergantungan Kegiatan-Kegiatan Manajemen Personalia Pada

 

 

Langkah-langkah dalam proses seleksi pada umumnya, yaitu :

  1. Penerimaan pendahuluan; pelamar datang atau via surat lamaran.
  2. Tes-tes penerimaan,
  3. Wawancara seleksi,
  4. Pemeriksaan referensi-referensi,
  5. Evaluasi medis (tes kesehatan),
  6. Wawancara oleh penyelia.
  7. Keputusan penerimaan

 

Sebuah tes atau instrumen seleksi yang baik harus memiliki ciri-ciri sebagai berikut :

(a)       Standarisasi,

(b)       Obyektivitas,

(c)        Norma,

(d)       Reliabilitas,

(e)        Validitas.

 

Kesalahan-kesalahan dalam wawancara, yaitu :

  1. Halo Effect adalah kesalahan pewawancara menggunakan informasi terbatas tentang pelamar dalam mengevaluasi terhadap ciri-ciri lain pelamar. Misalnya seorang pelamar yang cantik, senyuman yang menarik atau ganteng diperlakukan sebagai calon unggul.
  2. Leading Questions adalah pewawancara mengirim “telegram” jawaban yang diinginkan dengan cara memberikan arah pertanyaan wawancara.
  3. Personal Biases adalah hasil prasangka pribadi pewawancara terhadap kelompok-kelompok tertentu. Misalnya “saya lebih menyukai personil penjualan yang berbadan tinggi”
  4. Dominasi Pewawancara adalah pewawancara menggunakan waktu wawancara untuk / hanya bercerita kepada pelamar.

 

Jenis Tanggung Jawab Seleksi.

 

Unit Sumber Daya Manusia

Manajer

ó      Menyediakan penerimaan awal pekerjaan.

ó      Melakukan penyaringan wawancara awal.

ó      Mengelola tes-tes pekerjaan yang sesuai.

ó      Memperoleh informasi mengenai latar belakang dan referensi.

ó      Merekomendasikan calon-calon terbaik pada para manajer unuk seleksi akhir.

ó      Mengatur ujian fisik pekerjaan jika dibutuhkan.

ó      Mengevaluasi keberhasilan proses seleksi.

ó      Daftar permintaan tenaga kerja dengan kualifikasi spesifik untuk mengisi posisi yang dibutuhkan.

ó      Partisipasi dalam proses seleksi yang sesuai saja.

ó      Wawancara akhir para calon.

ó      Membuat keputusan akhir, mengacu pada saran dari spesialis sumber daya manusia.

ó      Menyediakan informasi lanjutan yang dibutuhkan dari individu-individu yang terpilih.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Chapter  IV

D E V E L O P M E N T

 

 

Definisi Orientasi :

Sebuah prosedur untuk memberikan karyawan baru informasi tentang latar belakang perusahaan.

 

Definisi Latihan (training) :

Suatu program untuk memperbaiki penguasaan berbagai ketrampilan dan tehnik pelaksanaan kerja tertentu, terinci dan rutin.

 

Tujuan utama dari latihan dan pengembangan adalah :

Untuk menutup “gap” antara kecakapan atau kemampuan karyawan dengan permintaan jabatan.

Untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas kerja karyawan dalam mencapai sasaran kerja yang telah ditetapkan.

 

Beberapa hal yang tercakup dalam program orientasi :

  1. 1.        Masalah Organisasional :

-     Sejarah singkat organisasi                                                                             –               Kebijaksanan & aturan perusahaan.

-     Organisasi perusahaan                                                                                  –               Peraturan-peraturan disiplin

-     Nama dan jabatan para direktur                                 –               Prosedur keamanan.

-     Jabatan karyawan dan departemen                                            –               Buku pedoman karyawan.

-     Layout fasilitas fisik                                                                                                         –               Proses produksi.

-     Periode percobaan                                                                                                                            –               Lini produk atau jasa yang dibuat.

  1. 2.        Perkenalan :

-     Dengan Penyelia (atasan).                                                                             –               Dengan rekan sekerja.

-     Dengan para pelatih.                                                                                                       –               Dengan bagian bimbingan karyawan.

  1. 3.        Tunjangan-tunjangan karyawan :

-     Skala pengupahan atau penggajian                                           –               Asuransi

-     Cuti dan liburan                                                                                                                                –               Program pensiun.

-  Jam istirahat                                                                                                                                               –          Pelayanan organisasi terhadap para

karyawan.

-     Latihan dan pendidikan                                                                                                –               Program rehabilitasi

-     Konseling.

  1. 4.        Tugas-tugas jabatan :

-     Lokasi pekerjaan                                                                                                                               –               Fungsi jabatan.

-     Tugas-tugas pekerjaan                                                                                    –               Sasaran pekerjaan

-     Kebutuhan keamanan                                                                                                     –               Hubungan dengan pekerja-pekerja

lain

 

 

Lima langkah dalam pelatihan dan proses pengembangan

  1. Analisa kebutuhan :

1.Identifikasikanlah ketrampilan-ketrampilan kinerja jabatan yang akan diperbaiki.

1.Analisis audiens, bahwa program sesuai dengan tingkat pendidikan, ketrampilan, sikap dan motivasi karyawan.

  1. Rancangan instruksional :

2.Kumpulkan sasaran instruksional, media, gambaran, metode dan urutan dari isi, contoh, latihan dan kegiatan.

2.Pastikanlah semua bahan untuk pelatihan telah disiapkan sesuai dengan sasaran yang telah ditetapkan.

  1. Keabsahan :

3.Perkenalkanlah dan syahkanlah pelatihan dihadapan para audiens.

  1. Implementasi

4.Doronglah keberhasilan dengan lokakarya melatih-pelatih yang berfokus pada penyajian ketrampilan selain isi pelatihan.

  1. Evaluasi dan tindak lanjut.

 

Tujuan pengembangan :

  1. Produktifitas kerja; untuk meningkatkan kuantitas dan kualitas semakin baik karena meningkatkan technical skill, human skill, dan managerial skill.
  2. Efisiensi; meningkatkan efisiensi tenaga, waktu, bahan baku dan ke-ausan mesin-mesin yang dapat mengurangi pemborosan.
  3. Kerusakan; mengurangi kerusakan barang, produksi dan mesin dalam melaksanakan pekerjaan.
  4. Kecelakaan; untuk mengurangi jumlah biaya pengobatan dan kesehatan karyawan.
  5. Pelayanan; peningkatan pelayanan terhadap konsumen semakin baik.
  6. Moral; karyawan semakin bertanggung jawab dalam melaksanakan tugasnya.
  7. Karier; meningkatakan keahlian, prestasi, dan ketrampilan untuk menjadi lebih baik.
  8. Konseptual; meningkatkan kecakapan kecepatan dalam pengambilan keputusan.
  9. Kepemimpinan;  meningkatkan cara dalam perencanaan, pengarahan, pemotivasian dan pengendalian terhadap karyawan lebih baik.
  10. Balas jasa (gaji, benefit dan insentif); meningkatkannya balas jasa maka prestasi kerja semakin baik.
  11. Konsumen; semakin baik dalam pelayanan dan kualitas produk yang dihasilkan.

 

Jenis-jenis pengembangan, yaitu  :

  1. Pengembangan secara informal, yaitu : karyawan atas keinginan dan usahanya sendiri melatih dan mengembangkan dirinya dengan mempelajari buku-buku literatur yang ada hubungannya dengan pekerjaan dan jabatan.
  2. Pengembangan  secara formal yaitu : karyawan ditugaskan perusahaan untuk mengikuti pendidikan dan latihan, baik yang dilakukan perusahaan maupun yang dilakukan oleh lembaga pendidikan atau pelatihan.

 

Teknik-teknik latihan dan pengembangan :

  1. 1.       On the job training method (Metode praktis), adalah : metode dimana karyawan dilatih tentang pekerjaan baru dengan supervisi langsung seorang “pelatih” yang  berpengalaman. Biasanya menggunakan praktik-praktik :

w   Rotasi jabatan, yaitu memberikan pengetahuan tentang bagian-bagian organisasi yang berbeda dan berbagai ketrampilan manajerial.

w   Latihan instruktur pekerjaan, dengan cara diberikan petunjuk secara langsung tentang pelaksanaan pekerjaan mereka sekarang.

w   Magang (Apprenticeships), merupakan proses belajar dari seorang / beberapa orang yang berpengalaman.

w   Coaching, penyelia atau atasan memberikan pengarahan dan bimbingan kepada karyawan dalam pelaksanaan kerja rutin mereka.

w   Penugasan sementara, merupakan penempatan karyawan pada posisi manajerial  atau sebagai anggota panitia tertentu untuk jangka waktu yang ditetapkan.

  1. 2.       Off the job training method, adalahpendekatan teknik presentasi informasi, bertujuan untuk mengajarkan berbagai sikap, konsep atau ketrampilan kepada para peserta. metode yang biasa digunakan adalah :
    1. Metode presentasi informasi, adalah untuk mengajarkan berbagai sikap, konsep atau ketrampilan kepada para peserta.. metode yang digunakan, yaitu :

w   Kuliah adalah metode yang bersifat pasif dan tradisional yang menyampaikan informasi, banyak peserta dan biaya relatif murah.

w   Presentasi video adalah metode pelengkap yang melalui media, seperti TV, films, slide dan sejenisnya.

w   Metode konferensi, yaitu : metode yang berorientasi pada diskusi tentang masalah atau bidang minat baru yang telah ditetapkan sebelumnya.

w   Programmed instruction, yaitu : metode yang menggunakan sistem mengajar  atau komputer untuk mempelajari topik kepada peserta dan merinci serangkaian dengan umpan balik langsung pada penyelesaian setiap langkah.

w   Studi sendiri adalah teknik yang menggunakan modul tertulis, kaset atau video tape dan biasanya para karyawannya tersebar.

  1. Metode Simulasi, yaitu pendekatan dimana karyawan / peserta latihan menerima presentasi tiruan (artificial) suatu aspek organisasi dan diminta untuk menanggapinya seperti pada keadaan yang sebenarnya. Metode

b.simulasi yang biasa digunakan adalah ;

w   Metode studi kasus, adalah deskripsi tertulis situasi pengambilan keputusan nyata disediakan.

w   Role playing merupakan teknik suatu peralatan yang memungkinkan para karyawan untuk memainkan berbagai peran yang berbeda.

w   Business games adalah suatu simulasi pengembilan keputusan skala kecil yang sesuai dengan kehidupan bisnis nyata.

w   Vestibule training, adalah suatu teknik yang dilaksanakan oleh pelatih-pelatih khusus dengan area terpisah dibangun dengan berbagai jenis peralatan sama seperti yang akan digunakan pada pekerjaan yang sebenarnya.

w   Latihan laboratorium adalah suatu teknik bentuk latihan kelompok yang digunakan untuk mengembangkan ketrampilan antar pribadi.

w   Program-program pengembangan eksekutif adalah program latihan yang diselenggarakan di perguruan tinggi atau lembaga pendidikan lainnya.

 

Faktor-faktor yang mempengaruhi dalam pemilihan teknik-teknik latihan dan pengembangan, yaitu :

1.        Efektifitas biaya.

2.        Isi program yang dikehendaki.

3.        Kelayakan fasilitas-fasilitas.

4.        Preferensi dan pengetahuan peserta.

5.        Preferensi dan kemampuan instruktor atau pelatih.

6.        Prinsip-prinsip belajar.

 

Beberapa tantangan pengembangan SDM yang merupakan faktor dalam mempertahankan karyawan yang efektif, yaitu :

  1. Keusangan (Obsolescence) terjadi bila seorang karyawan tidak lagi mempunyai pengetahuan atau kemampuan untuk melaksanakan pekerjaan dengan efektif. Tanda-tanda keusangan yaitu : sikap yang kurang tepat, prestasi yang menurun, atau prosedur kerja yang ketinggalan jaman.
  2. Perubahan sosioteknis dan teknologi, misalnya penggunaan mesin-mesin otomatis, perubahan sikap budaya tentang tenaga kerja wanita.
  3. Perputaran tenaga kerja; keluar-masuknya karyawan akan berpengaruh pada sistem kerja perusahaan, sehingga pengembangan karyawan harus setiap saat.

 

Langkah-langkah dalam evaluasi program latihan dan pengembangan, yaitu :

  1. 1.       Kriteria evaluasi.
  2. 2.       Tes pendahuluan.
  3. 3.       Para karyawan dilatih atau dikembangkan.
  4. 4.       Tes purna (post-test).
  5. 5.       Transfer atau promosi.
  6. 6.       Tindak lanjut.

 

Penilaian prestasi kerja menurut Andrew F. Sikula adalah:

Evaluasi yang sistematis terhadap pekerjaan yang telah dilakukan oleh karyawan dan ditujukan untuk pengembangan.

 

Tujuan dan kegunaan penilaian prestasi kerja karyawan :

  1. Sebagai dasar untuk promosi, demosi, separation, dan penetapan balas jasa.
  2. Mengukur kesuksesan dalam pekerjaannya.
  3. Untuk mengevaluasi efektivitas seluruh kegiatan pekerjaan.
  4. Untuk mengevaluasi program pelatihan dan keefektifitasan jadwal kerja, metode kerja, struktur organisasi, kondisi kerja, gaya pengawasan dan peralatan kerja.
  5. Sebagai indikator untuk menentukan kebutuhan akan latihan bagi karyawan.
  6. Untuk meningkatkan motivasi kerja dan alat pengembangan kecakapan karyawan.
  7. Sebagai alat untuk mengobservasi perilaku bawahan.
  8. Untuk menilai kelemahan atau kekurangan dari karyawan dan organisasi dimasa lampau.
  9. Sebagai kriteria menentukan seleksi dan penempatan karyawan.

 

Standarisasi penilaian prestasi kerja dibedakan atas 2 hal yaitu :

  1. Tangible standard, yaitu : sasaran yang dapat ditetapkan alat ukurnya. Standar ini dibagi atas :
    1. Standar fisik terbagi atas : standar kuantitas (Kg, meter); standar kualitas (baik-buruk); dan standar waktu (jam, hari dan bulan).
    2. Standar uang terbagi atas : standar biaya, standar penghasilan, dan standar investasi.
  2. Intangible standar, yaitu : sasaran yang tidak dapat ditetapkan alat ukurnya, misalnya loyalitas,kesetiaan, partisipasi, perilaku dan dedikasi karyawan terhadap perusahaan.

 

 

Unsur-unsur yang dinilai, yaitu :

M    Kesetiaan / loyalitas.

M    Prestasi kerja

M    Kejujuran

M    Kedisiplinan

M    Kreativitas

M    Kerjasama

 

M    Kepribadian

M    Prakarsa

M    Kecakapan

M    Tanggung jawab

M    Kepemimpinan

 

 

Metode-metode penilaian prestasi kerja

  1. Metode penilaian berorientasi masa lalu, yaitu :
    1. Rating scale adalah suatu metode yang bersifat subyektif dengan skala tertentu dari yang paling rendah sampai yang tinggi yang didasarkan pendapat penilai, yang membandingkan hasil pekerjaan karyawan dengan faktor-faktor (kriteria) yang dianggap penting terhadap pelaksanaan kerja tersebut.
    2. Checklist adalah penilai memilih kalimat atau kata yang menggambarkan prestasi kerja dan karakteristik karyawan, kemudian diberi bobot pada item-item yang berbeda pada checklist.
    3. Metode peristiwa kritis adalah : penilaian yang mendasarkan pada catatan-catatan penilai yang menggambarkan perilaku karyawan sangat baik atau sangat jelek dalam kaitannya dengan pelaksanaan kerja.
    4. Field review method adalah : metode yang melakukan peninjauan langsung ke lapangan membantu para penyelia dalam penilaian.
    5. Tes dan observasi prestasi kerja bisa didasarkan pada tes ketrampilan dan pengetahuan secara tertulis atau peragaan ketrampilan.
    6. Metode evaluasi kelompok; metode ini berguna untuk pengambilan keputusan tentang keputusan kenaikan upah, promosi dan berbagai bentuk penghargaan.

v      Metode ranking adalah penilai membandingkan karyawan yang satu dengan karyawan lain untuk menentukan siapa yang lebih baik, kemudian menempatkan karyawan dalam urutan yang terbaik sampai yang terjelek.

v      Grading or Forced distributions; pada metode ini penilaian memisah-misahkan atau “menyortir” para karyawan kedalam klasifikasi yang berbeda.

v      Point allocation method merupakan bentuk lain dari metode grading. Penial diberikan sejumlah nilai total untuk dialokasikan pada karyawan dalam kelompok.

  1. Metode-metode penilaian berorientasi masa depan yang berorientasi pada masa lalu.

a)       Penilaian diri (Self-appraisals)

b)       Penilaian psikologis (psychological appraisals)

c)       Pendekatan Management By Objektives (MBO)

d)      Tehnik pusat penilaian (Assessment centers technical)

 

Istilah-istilah dalam perencanaan karier :

Karier adalah :

Seluruh pekerjaan (jabatan) yang ditangani atau dipegang selama kehidupan kerja seseorang.

Jalur karier  adalah :

Pola pekerjaan-pekerjaan berurutan yang membentuk karier seseorang.

Sasaran karier adalah :

Posisi diwaktu yang akan datang dimana seseorang “berjuang” untuk mencapainya sebagai bagian dari kariernya.

Perencanaan karier adalah :

Proses melalui mana seseorang memilih sasaran karier dan jalur ke sasaran tersebut.

Pengembangan karier adalah :

Peningkatan-peningkatan pribadi yang dilakukan seseorang untuk mencapai suatu rencana karier.

 

Kerangka perencanaan dan pengembangan karier :

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

     Umpan Balik

 

Beberapa manfaat yang diperoleh bila departemen personalia terlibat dalam perencanaan karier adalah :

1    Mengembangkan karyawan yang dapat dipromosikan

1    Menurunkan perputaran karyawan.

1    Mengungkapkan potensi karyawan.

1    Mendorong pertumbuhan

1    Mengurangi penimbunan.

1    Memuaskan kebutuhan karyawan.

1    Membantu pelaksanaan rencana-rencana kegiatan yang telah disetujui.

 

Dalam prakteknya departemen personalia mendorong perencanaan karier dengan 3 cara, yaitu :

  1. Pendidikan karier, contoh : pidato pengarahan, edaran-edaran dan memorandum dari manajer puncak.
  2. Informasi pada perencanaan karier, contoh deskripsi jabatan, dan spesifikasi jabatan.
  3. Konseling karier.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: